“Tidak Ada Klaim Terapi yang Disetujui” Dalam Suplemen Herbal – Apa Artinya

Suplemen herbal dan diet mewakili bisnis miliaran dolar yang berkembang di AS, dan di seluruh dunia. Fenomena herbal adalah bagian dari gerakan “pengobatan alternatif” yang lebih besar, yang berupaya memanfaatkan metode pencegahan dan pengobatan penyakit tradisional dan New Age.

Tidak ada keraguan bahwa bahan aktif dalam beberapa campuran herbal menunjukkan harapan besar dalam pencegahan dan pengobatan berbagai penyakit dan penyakit, seperti yang ditunjukkan oleh sejumlah besar data ilmiah yang telah dikumpulkan dan diterbitkan dalam jurnal medis dan ilmiah terkemuka. .

Penggunaan suplemen herbal dan diet, bagaimanapun, menimbulkan risiko kesehatan yang besar, dan risiko ini sebagian besar disebabkan oleh berbagai macam persiapan herbal, serta kurangnya perlindungan konsumen yang umumnya diberikan kepada obat resep oleh Food and Drug Administration (FDA). ), karena suplemen herbal dan diet tidak secara resmi diklasifikasikan sebagai obat.

Obat herbal dan suplemen makanan pada umumnya merupakan bahan olahan tumbuhan, ekstrak pelarut, atau minyak atsiri tumbuhan. Semua tumbuhan, termasuk tumbuhan, secara alami mensintesis banyak senyawa kimia kompleks sebagai bagian dari aktivitas metabolismenya. Banyak dari ekstrak ini tidak berhubungan langsung dengan produksi energi tanaman tetapi merupakan racun yang disintesis oleh tanaman untuk menangkal tanaman lain, herbivora, dan parasit tanaman.

Baca juga di Hamilife untuk mendapatkan produk herbal yang sesuai dengan keinginan anda.

Dengan demikian, semua bahan tanaman mengandung sejumlah besar senyawa kimia, beberapa di antaranya mungkin memiliki efek fisiologis yang diinginkan dan yang lain mungkin tidak memiliki efek apa pun, atau mungkin mengandung sejumlah efek berbahaya ketika dikonsumsi oleh individu. Banyak herbal sebenarnya, mengandung senyawa yang bertindak berbeda dari bahan aktif utama

Apa Sebenarnya Arti “Tidak Ada Klaim Terapi yang Disetujui”?

Akhir-akhir ini banyak dijual suplemen herbal yang diklaim dapat membantu organ vital dari kerusakan akibat gaya hidup yang berlebihan yang ditandai dengan makan, minum, dan praktik tidak aman lainnya serta pengalihan yang tidak wajar.

Proliferasi suplemen makanan dan herbal, yang diiklankan dan diteruskan sebagai produk penyembuhan semua yang efektif, terlepas dari kenyataan bahwa suplemen makanan dan herbal ini tidak memiliki efek terapeutik yang mapan, merupakan sakit kepala utama bagi badan pengatur dan pengawas kesehatan.

Bagi konsumen umum, frasa tersebut umumnya berarti bahwa suplemen belum ditentukan oleh FDA sebagai terbukti dan efektif seperti yang diiklankan. Ini juga bisa berarti bahwa belum ada penelitian dan penelitian jangka panjang yang dilakukan untuk menentukan kemanjuran pil, atau ramuan dalam mengobati apa pun. Frasa ini biasanya berfungsi sebagai semacam disclaimer.

Undang-Undang Kesehatan dan Pendidikan Suplemen Makanan tahun 1994 (DSHEA) disahkan dengan suara bulat oleh Kongres AS untuk memastikan hak konsumen untuk mengakses suplemen makanan yang aman dan efektif. Undang-undang ini memberi FDA mandat untuk mengizinkan akses ini, dan memastikan produk aman dan dibuat dengan cara yang konsisten.

FDA tahun lalu, akhirnya meloloskan aturan untuk mewajibkan “Pelaporan Peristiwa Buruk”, yang mengharuskan perusahaan suplemen untuk melacak data keamanan, serta memastikan praktik manufaktur yang baik. Ini berarti bahwa suplemen harus dibuat dengan kualitas standar untuk memastikan bahwa konsumen mendapatkan produk yang konsisten.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *